5 Pesona Menarik Pantai Ngobaran, Gunungkidul

5 Pesona Menarik Pantai Ngobaran, Gunungkidul

Yogyakarta tak hanya dikenal sebagai Kota Pelajar, namun juga sebagai kota wisata populer di Indonesia. Banyak tempat menarik yang wajib kamu kunjungi, mulai dari wisata kuliner, wisata budaya, hingga wisata alam. Khusus wisata alam, kawasan Gunungkidul tengah menjadi primadonanya. Salah satunya, kamu bisa berkunjung ke Pantai Ngobaran di Desa Kanigoro.  

Dibanding dengan objek wisata lain di Gunungkidul, Pantai Ngobaran memang belum menjadi tujuan utama para wisatawan. Padahal, panorama dan struktur Pantai Ngobaran sering disandingkan dengan pesona bahari di Bali, lho. Di pantai ini, kamu juga akan banyak belajar tentang makna keberagaman. Yuk, kita telusuri lebih dalam apa yang membuat pantai ini menarik untuk dikunjungi!

Sejarahnya yang menarik

(Sumber: Shutterstock)

Sejarah Pantai Ngobaran diketahui memiliki kaitan erat dengan Kerajaan Majapahit pada masa pimpinan Raja Prabu Brawijaya V. Kala itu, Kerajaan Majapahit diserang oleh Raden Patah, putra Brawijaya V yang merupakan pemimpin Kerajaan Demak. Enggan melawan putra sendiri, Brawijaya V pun melarikan diri sampai di Pantai Ngobaran.

Karena tidak menemukan jalan keluar dari pantai tersebut, Brawijaya V pun melakukan ritual moksa, yaitu ritual pembakaran diri sendiri. Upacara tersebut menghasilkan api dengan kobaran yang amat besar. Karena itulah, muncul sebutan “Ngobaran”.

Namun, beberapa masyarakat setempat percaya bahwa Brawijaya V tidak membakar dirinya sendiri. Pasalnya, hanya tulang-tulang anjing yang ditemukan dalam sisa pembakaran. Ritual tersebut dilakukan untuk mengelabui Raden Patah karena Brawijaya V tidak mau mengikuti ajaran Islam. Versi lain juga mengatakan bahwa Raja Brawijaya V membakar dirinya bersama salah seorang istrinya.

Keberagaman budaya

(Sumber: Shutterstock)

Keunikan lain Pantai Ngobaran bisa kamu lihat dari sudut budaya dan agama. Nuansa Hindu, Buddha, dan Jawa sangat kental terasa di pantai ini. Pada tahun 2003, prasasti berupa gapura dan patung-patung dewa khas Hindu dan Buddha didirikan untuk memperingati kehadiran keturunan Raja Brawijaya V di Pantai Ngobaran. Prasasti tersebut pun diresmikan pada 17 Agustus 2004.

Di sebelah kiri prasasti, kamu akan menemukan Joglo yang merupakan tempat ibadah aliran Kejawan. Aliran Kejawan merujuk kepada salah satu putra Raja Brawijaya V, Bondan Kejawan. Di depan Joglo juga terdapat sebuah kotak batu yang sekarang dikenal sebagai Pura Segara Wukir. Pura tersebut dipercaya sebagai tempat Raja Brawijaya V melakukan ritual membakar diri.

Selain itu, kamu juga akan menemukan bangunan masjid berukuran 3×4 meter di depan Pura Segara Wukir. Masjid ini cukup unik karena bangunannya yang menghadap selatan bukan ke arah kiblat. Meski begitu, penduduk sekitar sudah memberi petunjuk arah kiblat bagi pengunjung yang ingin beribadah.

Meski terdapat banyak kepercayaan, suasana Pantai Ngobaran tetap mencerminkan suasana harmonis antar penduduknya. Karena itulah, kamu bisa mendapat pengetahuan serta pengalaman baru saat berkunjung ke pantai ini.

Menyantap landak laut dengan harga miring

(Sumber: Shutterstock)

Landak laut atau sea urchin dikenal sebagai hidangan laut bercita rasa tinggi dalam dunia kuliner internasional. Koki kelas dunia banyak menghidangkan sea urchin dengan racikan bumbu berkualitas tinggi di restoran berbintang mereka. Harga sea urchin memang dikenal cukup mahal di pasar internasional, yakni sekitar Rp1.557.922 per kilogram.

Khusus di Pantai Ngobaran, kamu tidak perlu lagi membayar mahal untuk satu porsi landak laut. Cukup memesan pada warga setempat, kamu bisa mendapatkan landak laut goreng siap saji seharga Rp3.000 – Rp10.000 per porsi. Rasa landak laut sendiri memiliki kesamaan dengan kombinasi tiram dan kepiting.

Berburu hidangan laut

(Sumber: @_rofiah)

Biota laut yang hidup di kawasan Pantai Ngobaran ternyata menjadi penopang hidup warga setempat. Saat air laut surut pukul 06:00 11:00, warga sekitar memanen rumput laut untuk dijual kepada tengkulak atau pedagang tradisional dengan harga Rp1.000 Rp1.500 per kilogram. Namun jika tertarik, kamu juga bisa membeli hasil tangkapan laut warga untuk dijadikan oleh-oleh.

Berlanjut ke sore hari, warga sekitar akan mencari landak laut, lobster, bintang laut, serta kerang di cekungan sela-sela batu karang. Ada pula karangan simbar, karangan lumut, serta karangan ager yang bisa kamu manfaatkan sebagai bahan kerupuk dan agar-agar. Selain mendapat makanan lezat dengan harga murah, kamu pun sudah berkontribusi untuk membantu perekonomian warga sekitar.

Tersedia beragam spot cantik

(Sumber: @laraslaxmana)

Struktur Pantai Ngobaran yang dikelilingi tebing, ditambah dengan debur ombak kencang ternyata menghasilkan pemandangan eksotis yang tak boleh kamu lewatkan. Fenomena itulah yang kerap menjadi alasan wisatawan saat berkunjung ke pantai ini. Kamu bisa menuju puncak batu karang untuk mendapatkan spot foto terbaik. Namun, kamu tetap harus berhati-hati selama berburu foto di puncak karang, ya!

***

Berkunjung ke Pantai Ngobaran menggunakan kendaraan pribadi adalah pilihan terbaik. Pasalnya, kendaraan umum menuju pantai ini masih jarang ditemui. Untuk sampai di pantai, kamu perlu menempuh 2 jam perjalanan. Ada banyak petunjuk arah menuju Pantai Ngobaran, sehingga kamu tak perlu khawatir akan tersesat.

Sesampainya di pantai, kamu perlu membayar tiket masuk sebesar Rp3.000 per orang. Tiket tersebut juga bisa menjadi akses untuk berkunjung ke Pantai Ngrenehan, 2 km dari Pantai Ngobaran. Meski jam operasional tidak berlaku, kamu sebaiknya berkunjung saat pagi ataupun siang hari. Pasalnya, kawasan ini belum terjangkau listrik, sehingga akan cukup berbahaya saat malam hari.

Bagi yang penasaran dengan berbagai upacara di pantai ini, kamu bisa berkunjung saat bulan purnama untuk melihat upacara Galungan. Ada pula upacara Melasti atau Labuhan Suci saat menjelang Hari Raya Nyepi. Sedangkan setiap Selasa dan Jumat adalah waktu ritual aliran Kejawan di Pantai Ngobaran. Jika kamu berkunjung di waktu tersebut, ingatlah untuk tetap menghormati umat yang sedang beribadah, ya!

Itu dia berbagai hal menarik yang bisa kamu dapatkan saat berkunjung ke Pantai Ngobaran. Tidak hanya menawarkan pesona alam berbalut mistis, kamu juga bisa menikmati keberagaman budaya, agama, serta kuliner yang unik. Tunggu apalagi, yuk jelajahi Pantai Ngobaran!  

3 Shares
Share3
Pin
Share
Tweet
+1